SUKSES SELALU

NIKMATILAH HIDUP..BEKERJA DENGAN ENJOY…JANGAN LUPA BERDOA.

METODE DAN TEKNIK SUPERVISI PENDIDIKAN

  1. Metode dan Teknik Supervisi

Tugas pengawas satuan pendidiakan ketika melaksanakan tugas pengawasaannya, haruslah memahami metode dan teknik supervisi akademik agar kegiatan supervise dapat dilaksanakan dengan baik dan hasil pembinaanya mencapai tujuan pembinaan. Ada beberapa metode dan teknik supervise yang dapat dilakukan pengawas. Metode-metode tersebut dibedakan antara yang bersifat individual dan kelompok.

  1. Teknik Supervisi Individual

Teknik supervisi individual adalah pelaksanaan supervisi yang diberikan kepada guru tertentu yang mempunyai masalah khusus dan bersifat perorangan. Supervisor atau pengawas hany berhadapan seorang guru yang dipandang memiliki persoalan tertentu. Teknik-teknik supervisi yang dikelompokkan sebagai teknik individual meliputi: kunjungan kelas, observasi kelas, pertemuan individual, kunjungan antar kelas, dan menilai diri sendiri.

  1. Kunjungan Kelas

Kunjungan kelas adalah teknik pembinaan guru oleh kepala sekolah, pengawas, dan Pembina lainnya dalam rangka mengamati pelaksanaan proses belajar mengajar, sehingga memperoleh data yang diperlukan dalam rangka pembinaan guru. Tujuan kunjungan kelas ini adalah untuk menolong guru dalam mengatasi kesulitan atau masalah guru di dalam kelas. Melalui kunjungan kelas, pengawas akan membantu permasalahan yang dialaminya.kunjungan kelas dapat dilakukan dengan pemberitahuan atau tanpa oemberitahuan terlebih dahulu, dan bias juga atas dasar undangan dari guru itu sendiri.

Dalam melaksan akan kunjungan kelas, terdapat empat tahap, yaitu

1)            Tahap persiapan, Pada tahap ini, pengawas merencanakan waktu, sasaran, dan cara mengobservasi selama kunjungan kelas.

2)            Tahap pengamatan, yaitu mengamati jalannya proses pembelajaran berlangsung.

3)            Tahap akhir kunjungan, pada tahap akhir ini pengawas bersama guru mengadakan perjanjian untuk membicarakan hasil-hasil observasi, setelah itu dilakukan tindak lanjut.

Ada beberapa criteria kunjungan kelas yang baik, yaitu;

1)      Memiliki tujuan-tujuan tertentu.

2)      Mengungkapkan aspek-aspek yang dapat memperbaiki kemampuan guru.

3)      Menggunakan instrument observasi tertentu untuk mendapatkan daya yang obyektif.

4)      Terjadi interaksi antara Pembina dan yang dibina sehingga menimbulkan sikap saling pengertian.

5)      Pelaksanaan kunjungan kelas tidak menganggu proses belajar mengajar.

6)      Pelaksanaannya diikuti dengan program tindak lanjut.

  1. Observasi Kelas

Observasi kelas secara sederhana dapat diartikan melihat dan memperhatikan secara teliti terhadap gejala yang tampak. Observasi kelas adalah teknik observasi yang dilakukan oleh supervisor terhadap proses pembelajaran yang sedang berlangsung. Tujuannya adalah untuk memperoleh data seobyektif mungkin mengenai aspek-aspek dalam situasi belajar mengajar, kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh guru dalam usaha memperbaiki proses belajar mengajar. Secara umum yang diamati selama proses pembelajaran adalah:

1)      Usaha-usaha dan aktivitas guru-siswa dalam proses pembelajaran.

2)      Cara penggunaan media pengajaran.

3)      Reaksi mental para siswa dalam proses belajar mengajar.

4)      Keadaan media pengajaran yang dipakai dari segi materialnya.

Dalam pelaksanaan observasi kelas dilakukan beberapa tahap, yaitu:

1)      Persiapan observasi kelas.

2)      Pelaksanaan observasi kelas.

3)      Penutupan pelaksanaan observasi kelas.

4)      Penilaian hasil observasi.

5)      Tindak lanjut.

Ketika supervisor/pengawas melaksanakan observasi kelas, sebaiknya menggunakan instrument observasi tertentu, antara lain evaluative check-list, activity check-list.

  1. Pertemuan Individual

Pertemuan individual adalah satu pertemuan, percakapan, dialog, dan tukar pikiran antara Pembina atau supervisor guru, guru dengan guru, mengenai usaha meningkatkan kemampuan professional guru. Tujuannya adalah: (1) memberikan kemungkinan pertumbuhan jabatan guru melalui pemecahan masalah yang dihadapi; (2) mengembangkan hal mengajar yang lebih baik; (3) memperbaiki segala kelemahan dan kekurangan pada diri sendiri; dan (4) menghilangkan atau menghindari segala prasangka yang bukan-bukan.

  1. Kunjungan Antar Kelas

Kunjungan antarkelas dapat juga digolongkan sebagai teknik supervisi secara perorangan. Kegiatan ini dilakukan guru yang satu berkunjung ke kelas yang lain dalam lingkungan sekolah itu sendiri. Melalui kunjungan antarkelas ini diharapkan guru akan memperoleh pengalaman baru dari teman sejawatnya mengenai pelaksanaan proses pembelajaran, pengelolaan kelas, dan sebagainya. Agar kunjungan antarkelas ini dapat berhasil dengan baik dan bermanfaat, maka harus ada beberapa hal yang diperhatikan antara lain:

1)      Guru-guru yang akan dikunjungi harus diseleksi dengan sebaik-baiknya. Diupayakan agar mencari guru yang berpengalaman sehingga mampu memberikan pengalaman baru bagi guru-guru yang akan mengunjungi.

2)      Tentukan guru-guru yang akan mengunjungi.

3)      Sediakan segala fasilitas yang diperlukan dalam kunjungan kelas.

4)      Supervisor/pengawas hendaknya mengikuti acara ini denbgan cermat. Amatilah apa-apa yang ditampilakn secara cermat, dan mencatatnya pada format-format tertentu.

5)      Adakan tindak lanjut setelah kunjungan antarkelas selesai. Missal, dengan percakapan pribadi, penegasan, dan pemberian tugas-tugas tertentu.

6)      Segera aplikasikan ke sekolah atau ke kelas guru bersangkutan, yaitu dengan menyesuaikan pada situasi dan kondisi yang dihadapi.

7)      Adakan perjanjian-perjanjian untuk mengadakan kunjungan antar kelas berikutnya.

  1. Menilai diri Sendiri

Menilai diri sendiri merupakan satu teknik individual dalam supervisi pendidikan. Penilaian diri sendiri memberikan informasi secara obyektif kepada guru tentang peranannya di kelas dan memberikan kesempatan kepada guru mempelajari metode pengajarannya dalam mempengaruhi murid. Dengan demikian guru akan terdorong untuk mengembangkan diri secara professional.

Ada beberapa cara/alat untuk menilai diri sendiri yaitu:

1)      Buat suatu pandangan atau pendapat yang disampaikan kepada murid-murid untuk menilai pekerjaan atau suatu aktivitas (buat dalam bentuk pertanyaan bias pertanyaan tertutup atau terbuka dan tidak perlu menyebut nama).

2)      Menganalisis tes-tes terhadap unit kerja.

3)      Mencatat murid-murid dalam suatu catatan, baik mereka bekerja secara perorangan maupun secara kelompok.

  1. Teknik Supervisi Kelompok

Teknik supervisi kelompok adalah satu cara melaksanakan program supervisi yang ditujukan pada dua orang atau lebih. Guru-guru yang diduga sesuai dengan analisis kebutuhan, memiliki masalah atau kebutuhan atau kelemahan-kelemahan yang sama dikelompokkan atau dikumpulkan menjadi satu/bersama-sama. Kemudian pada kelompok ini diberikan layanan supervisi sesuai dengan permasalahan atau kebutuhan yang dihadapi.

Teknik supervisi kelompok ada beberapa diantaranya adalah:

1)      Kepanitiaan-kepanitiaan

2)      Kerja kelompok

3)      Laboratorium kurikulum

4)      Baca terpimpin

5)      Demonstrasi pembelajaran

6)      Darmawisata

7)      Kuliah/studi

8)      Diskusi panel

9)      Perpustakaan jabatan

10)  Organisasi professional

11)  Bulletin supervisi

12)  Pertemuan guru.

13)  Lokakarya atau konferensi kelompok.

  1. Langkah-langkah pembinaan kemampuan Guru

Ada beberapa langkah pembinaan kemampuan guru melalui supervisi akademik, yaitu: (1) menciptakan hubungan-hubungan yang harmonis; (2) analisis kebutuhan; (3) mengembangkan strategi dan media; (4) menilai, dan (5) revisi.

  1. Menciptakan Hubungan yang Harmonis

Langkah pertama dalam pembinaan keterampilan pembelajaran guru adalah menciptakan hubungan yang harmonis antara pengawas dan guru, serta semua pihak yang terkait dengan program pembinaan keterampilan pembelajaran guru. Dalam upaya melaksanakan supervisi akademik diperlukan kejelasan informasi antar personil yang terkait. Tanpa adanya kejelasan, maka guru akan bingung, tidak tahu apa yang diharapkan oleh kepala sekolah, dan meyakini bahwa tujuan pokok dalam pengukuran kemampuan guru, sebagai langkah awal setiap pembinaan keterampilan pembelajaran melalui supervisi akademik. Hal ini dilakukan untuk mengidentifikasi guru yang baik dan kurang terampil dala mengajar.

Untuk mewujudkan penciptaan hubungan yang harmonis diperlukan komunikasi yang efektif. Dalam komunikasi yang efektif memiliki sejumlah prinsip yang harus diterapkan oleh kepala sekolah, yaitu:

1)Berbicara sebijaksana dan sebaik mungkin.

2)   Ikutilah pembicaraan orang lain secara seksama.

3)   Ciptakan hubungan interpersonal antar personil.

4)   Berpikirlah sebelum berbicara.

5)   Ikutilah norma-norma yang berlaku pada latar sekolah.

6)   Usahakanlah untuk memahami pendapat orang lain.

7)   Konsentrasikan pada pesanmu, bukan pada dirimu sendiri.

8)   Kumpulkan materi untuk mengadakan diskusi bila perlu.

9)   Persingkat pembicaraan.

10)Ciptakan ketindaksanggupan

11) Bersemangatlah.

12) Raihlah sikap orang lain untuk membantu program.

13) Berkomunikasilah dengan “eye communication”.

14) Selalu mencoba.

15) Jadilah pendengar yang baik.

16) Ketahuilah kapan sebaiknya berhenti berkomunikasi.

  1. Analisis Kebutuhan

Analisis kebutuhan sebagai langkah kedua dalam pembinaan keterampilan pengajaran guru. Secara hakiki, analisis kebutuhan merupakan upaya menentukan perbedaan antara pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang dipersyaratkan dan secara nyata dimiliki. Dalam rangka memenuhi prinsip ini diperlukan analisis kebutuhan tentang keterampilan pengajaran guru yang harus dikembangkan melalui supervisi pengajaran. Untuk melaksanakan kegiatan ini menggunakan langkah-langkah menganalisis kebutuhan sebagai berikut:

1)      Mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan atau masalah-masalah pendidikan-perbedaan (gap) apa saja yang ada antara pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang nyata dimiliki guru dan yang seharusnya dimiliki guru? Perbedaan di kelompok, disintesiskan dan diklarifikasi.

2)      Mengidentifikasi lingkungan dan hambatan-hambatannya.

3)      Menetapkan tujuan umum jangka pangjang.

4)      Mengidentifikasi tugas-tugas manajemen yang dibutuhkan fase ini, seperti keuangan, sumber-sumber, perlengkapan dan media.

5)      Mencatat prosedur-prosedur untuk mengumpulkan informasi tambahan tentang pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang dimiliki guru. Pergunakanlah teknik-teknik tertentu, seperti; mengundang konsultan dari luar sekolah, wawancara, dan kuesioner.

6)      Mengidentifikasi dan mencatat kebutuhan-kebutuhan khusu pembinaan keterampilan pembelajaran guru. Pergunakanlah kata-kata perilau atau performasi.

7)      Menetapkan kebutuhan-kebutuhan pembinaan keterampilan pembelajaran guru yang bias dibina melalui teknik dan media selain pendidikan.

8)      Mencatat dan member kode kebutuhan-kebutuhan pembinaan keterampilan pembelajaran guru yang akan dibina melalui cara-cara lainnya.

Referensi :

Pidarta, Made. (1992). Pemikiran Tentang Supervisi pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara.

Purwanto, Ngalim. (2003). Administrasi dan Supervisi Pendidikan. Bandung: Rosdakarya.

Sergiovanni, T.j. (1982). Editor. Supervision of teaching. Alexandria: Association for      Supervition and curriculum development.

About these ads

21 April, 2010 - Posted by | Artikel, Pengawas Sekolah | ,

8 Komentar »

  1. TRIMS TULISANNYA YANG INI BAGUS, TAPI UNTUK SUPERVISI YANG SUPERVISORY BULETIN DAN PROFESIONAL READINGNYA MANA ?????

    Komentar oleh SAMINGAN ABDULJALIL | 4 Agustus, 2010

  2. Article ini cukup bagus, ….Apakah ada instrumen supervisinya?

    Komentar oleh Ahyar Sihombing | 15 September, 2010

  3. abbasnaswar@ymail.com
    Pengawas Sekolah Yth:
    Pembaca yang berbahagia sekarang ini saya sedang penelitian tahap penyusunan tesis, kiranya dapat mengirimkan instrumen Uji kompetensi Pengawas Sekolah yang sudah standard dan atas bantuannya di ucvapkan terima kasih. salam Abbas Saenong

    Komentar oleh ABBAS SAENONG | 11 Oktober, 2010

  4. Terima kasih atas materinya metode dan teknik supervisi, kiranya dapat dikirimkan materi yg berhubngan dengan tugas dan peran pengawas sekolah.

    http://abbassaenong.wordpress.com/2010/11/10/hello-world/#comment-11

    Komentar oleh ABBAS SAENONG | 4 Desember, 2010

  5. Terimakasih semoga tetap eksis

    Komentar oleh Jhon Www | 6 Juni, 2012

  6. Terima kasih tulisannya bermanfaat

    Komentar oleh nurlaila,M.Pd | 29 Juni, 2012

  7. You actually produced quite a few remarkable tips in ur
    post, “METODE DAN TEKNIK SUPERVISI PENDIDIKAN SUKSES SELALU”.

    I may possibly be coming back again to your page shortly.

    Thanks -Glory

    Komentar oleh Hollis | 25 Februari, 2013

  8. tq. sudah membantu tugas kuliahq

    Komentar oleh hajra karim | 25 Mei, 2013


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 47 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: